Saturday, February 9, 2013

Tips-tips ngerjain Skripsi (versi gue! :D )

Siang ini, timeline twitter gue penuh dengan pembicaraan skripsi dari teman-teman gue yang akan mengambil skripsi di semester 8 ini. Berasal dari itulah gw pengen mencoba berbagi pengalaman-pengalaman gue saat kerjain skripsi kemarin. Dedicated to siapa aja yang akan ngerjain skripsi, semoga bermangpaat yaak! salaam wisuda! :D

Menurut gw, skripsi itu ada empat fase(1) Pra-skripsi, (2)ngerjain skripsi, (3) sidang dan (4) paska skripsi

1. Fase Pra-Skripsi
Fase Pra-skripsi itu fase dimana lw belum mengambil mata kuliah skripsi/tugas akhir. 

Kopasus (copy, paste, ubah sedikit-sedikit) UAS Metodologi Penelitian/Miniskripsi/Proposal
Sebelum ngambil skripsi di KRS (Kartu Rencana Studi) kalian, pasti di semester-semester sebelumnya ada mata kuliah metodologi penelitian kan? Nah saran gue sih standar abis: peratiin dosen lu, catet apa itu jenis-jenis penelitian, sifat-sifat penelitian, jadi lw bisa bedain. Nah terus kan biasanya UAS (Ujian Akhir Semester) matkul ini kan bikin semacam mini skripsi atau proposal penelitian (bab 1-3) kan? Nah itu lw garap serius, karena kalau ntr pas masuk skripsi, lw tinggal kopasus (copy, paste, ubah sedikit-sedikit) aja dari UAS itu. Tapi dgn cara ini, lw uda harus mantapin topik yang akan diambil. Ya kalau belum mantep, atau nanti ganti topik pas skripsi paling ga lw uda tau cara garap bab 1-3. Cara ini gue pake dulu waktu gw ngerjain skripsi dlu. Teori (bab 2) dan metode (3) gw sama persis, tapi topiknya agak beda. Jadi enak, pas ngerjain bab 2 dan 3 skripsi, gw tinggal kopasus aja plus garap bab 1-nya aja. Cepat dan mudah kan? :D

Skripsweet bukan skripshit!
Lalu ga kalah penting dari persiapan teknis adalah MENTAL! asli bro ini penting banget! Banyak banget orang yang uda "kalah sebelum perang". Belum-belum uda takut, males, galau skripsi, bingunglah, ngeri sidangnyalah. Nih ya gw kasih tau, ngerjain skripsi itu ga jauh beda dari ngerjain tugas paper atau makalah. Cuma bedanya ini lebih serius, pake pembimbing, butuh kedalaman saat membahas, dan di akhir cerita harus kalian pertanggung jawabkan dalam sidang. That's it! It's simply is that! :D Balik lagi ke mental, kalian harus punya keyakinan dan kemauan keras untuk lulus! GUE BISA! GUE HARUS BISA! GUE HARUS LULUS!  Kalau lagi males, paksa badannya buat kerjain skripsi. Kalau takut atau bingung mau ngerjainnya gimana, ya baca lagi semua buku-buku teori, dan skripsi-skripsi orang (tapi jangan di salin) hahaha. Fokuslah! Perspektifnya diubah jangan Skripshit tapi Skripsweet! Jangan anggep tai tapi sebagai sesuatu yang kalian sayangi.

Ambil Topik yang Kalian Suka
Biar lw ngerjain skripsinya enak dan dengan senang hati, maka pilihlah topik yang kalian sukai. Kalo bisa sesuatu yang emang kalian ingin ketahui hasilnya dari riset skripsi kamu! Karena pada hakekatnya skripsi itu adalah penelitian, yang mana hakekat penelitian itu adalah mendapatkan jawaban atas pertanyaan. Gali pertanyaan yang ingin kamu jawab dari bidang studi kamu. Hasilnya nyata bro! ada senior gw yang hobinya ngeband, doi ambil skripsi tentang John Lennon. 5 hari kelar bro! Muantaap betul, macam Sangkuriang aja bikin candi sehari semalem! hahahaaa :p (*tapi jangan ditiru yaak, skripsinya kacaau broo :p) Intinya ambilah topik yang kalian kuasai dan senangi.

2. Fase Ngerjain Skripsi  

Fase ini adalah ketika lw uda masuk semester dimana matkul yang lw ambil adalah skripsi/tugas akhir.

Rajin-rajin dan usahakan sesering mungkin bertemu dan bentuk pengertian dengan pembimbing skripsi
Pembimbing skripsi adalah faktor X dalam mengerjakan skripsi. Ada dospem yang asyik, pengertian, menghayati perannya sebagai pembimbing akademik nah itu idealnya. Tapi ada juga dosen yang cuek, males repot, sibuknya setengah mati, nah itu dia yang gaswat brader! Buat kamu yang dapet tipe dospem ideal, betul-betul manfaatkan hal tersebut. Sering-seringlah ketemu, bikin janji, bimbingan segala macam. Ikutin aja apa kata dospem lw. Yah argumen sedikit-sedikit gapapalah, tapi secara garis besar ikutin aja. Semakin lw sering ketemu semakin terbentuk saling pengertian antara lw dengan dospem. Karena harus diakui, ga jarang dospem itu lupa sama lw kalo lw jarang ketemu. Yah maklumlah dia juga punya banyak mahasiswa, matkul, sangat mungkin dia lupa sama progress skripsimu! Jadi harus lw terus yang approach! Untuk dosen tipe gaswat, nah ini dia bro yang lw harus pintar2 ngakalin. Harus rajin konfirmasi janjianlah, kuntit kemana dia pergi (ngantor atau kampus lain tempat dia ngajarlah) Pokoknya harus lw terus yang approach, gw yakin lama kelamaan dospem lu yang supersibuk itu pasti akan luluh melihat tekad lw yang besar untuk selesaiin skripsi.

Atur waktu buat ngerjain skripsi
Gw ga munafik, kalo tiap hari kerjain skripsi gw juga muntah kalii, gw jg pasti pengen main, pengen gaul, dll. Makadaritu lw harus atur jadwal ngerjain skripsi dan waktu bermain. Tapi jangan sampai lebih banyak porsi mainnya, bisa gaswat brader! Bikin juga deadline kelarinnya. Biar ga berat, bikin deadline per bab aja.

Jangan sampe lw download Game, dapet gawean atau apapun yang menyita waktumu!
Nah ini nih bro gaswat. Contohnya nyata adalah gw men. Pas ngerjain skripsi gw dapet mainan baru. Gw maen Age Of Empire III dan FM 11. Wah godaan banget bro, tiap buka laptop kalo mau ngerjain skripsi, icon app games itu selalu menggodaa. Ada juga bbrpa teman dan senior yang terbengkalai karena dapet gawean dan kesibukan. Gue pun sempet pending sebulan ga ngerjain skripsi karena dapet kerjaan freelance reporter. Sebenarnya gpp sih, asal bisa atur waktu aja. Tapi jujur gw akuin itu berat men. Sekalinya lw berenti ngerjain, memulainya lagi itu beraat bangeet. Malees bangeeet. Makadaritu gw saran sih, bener2 fokus dulu sama skripsi, abis itu baru gawean dan main. Ibaratnya yaak Berakit-rakit ke hulu berenang-renang ketepiaan. hehehe

Cek-ricek isi Skripsi
Pada tahap-tahap akhir ngerjain, perlu banget untuk cek-ricek skripsi lw. Mulai dari konten, typo, sampai spasi. Ini penting kawans, karena itu bisa dijadiin bahan buat menyerang lw saat sidang. Maka rapiin dlu, supaya penguji sidang juga bingung mau "nyerang" lw dari mana.

Siapin Budget Bro!
Ini nih yang orang banyak kelupaan, skripsi juga butuh ongkos bro. Baik untuk ongkos jalan buat wawancara, ngeprint, dll. Siapin juga budget buat ngeprint, fotocopy, (yang jumlahnya ratusan halaman) jilid, lalu budget print, fotocopy lagi saat revisi, tinta printer, kertas, dan seterusnya sampai revisi terakhir dan hardcover. Gw pribadi abis sampai ratusan ribu. Seriously!

3.Fase Sidang

Siapin presentasi yang cihuy
Bikin power point yang cihuy, yang jelas, kuasaiin lagi skripsi lw, kalo lw kuasain betul-betul pasti penguji juga akan segan dan meluluskan skripsi lw. Pakai baju yang rapi, cukur rambut, iket rambut, cukur kumis dan jenggot *gue, pake kemeja plus jas almamater.

Bedain yang mana "serangan" yang mana saran
Ini penting broo, lw harus bisa bedain yang mana "serangan" atau saran dari penguji.  Serangan itu berupa jebakan, tipuan, untuk mengetes apakah lw bener-bener mengerjakan sendiri dan menguasai skripsi lw itu. Kalau tau itu hanya jebakan, jangan ragu untuk kasih argumen yang kuat untuk menangkisnya. Kalau saran, koreksi dan masukan dari penguji, terimalah dengan rendah hati, jangan ngebantah. Kalau lw ngebantah saran, bisa abis lw, malah dianggap arogan. Ada senior gw yang ga lulus dan extend sampe tahun berikutnya gara-gara menolak untuk dikoreksi. Sayang kan lulusnya jadi ngaret, bayar lagi SKS skripsi untuk dua semester. Rugi kawan! So hati2 :) Untuk bisa mengetahui yang mana serangan dan saran yang tahu ya cuma lw sendiri. Maksudnya yang tahu celah-celah dan sudut-sudut skripsi lw ya lw sendiri, tinggal lw cermati baik-baik maksud si penguji, apakah itu serangan atau saran.

 4. Fase paska skripsi

Kalo uda sampai fase ini berarti gw harus ucapkan...Selamat ya! kalian uda lulus sidang skripsi! Ini nih fase yang lega banget dan sangat menggoda untuk spent time by having fun. Yah itulah gw sekarang. Hahahaha. Abis kelar sidang kita masih perlu revisi lagi sama penguji dan ketua sidang. Yang perlu diperbaiki adalah halaman lembar pengesahan dengan menambah dua tempat tanda tangan disana untuk penguji dan ketua sidang. Juga bagian lembar terima kasih dengan menambahkan penguji dan ketua sidang. Kalau uda kelar, jangan lupa bikin hardcovernya dan selesaikan kewajiban administrasi dari ketentuan masing-masing kampus.
Itu tadi tips2 skripsi dari gue. Semoga bermanfaat! Sampai ketemu di wisuda kawan! GBU all! :D


10 comments:

  1. Sip ben laksanakan! Membantu lohhh haha *catet*
    Selamat sudah lulus :)

    ReplyDelete
  2. Yuuk mari Karin, senang bisa membantu. Makasih ya, sukses juga lw skripsiannya hehe :)

    ReplyDelete
  3. website yg keren memang harus di imbangi dengan artikel yg menarik,,dan semua ada disini pengobatan maag kronis

    ReplyDelete
  4. thanks, postingan ini saya temukan pas udah mentok tok tok ngerjain skripsi yang nyatanya bab-nya ngga move on move on..Dan cukup ngasih pencerahan..Semngat deh buat saya T.T

    ReplyDelete
  5. Itu yang fase ngerjain skripsi, point 3 sama banget ya kayak yang saya alamin sekarang. Niatnya pengen fokus skripsi, tapi punya part time job jadi reporter di salah satu halaman koran, terus...mau cuti nggak boleh, mau resign juga masih sayang..sedih banget bro..(curcol)

    ReplyDelete
  6. sama banget gw uda kerja dan skripsi jujurnya sedikit keteteran. Mau resign sayang, tapi kl ga lanjut ga slesai2 mau jd sarjana. hiksss dilema :(

    ReplyDelete
  7. whoaaa semangat skripsiii..
    keren tulisannya broo :D

    ReplyDelete
  8. nambahin tips:

    1. kalo udah gak kuliah reguler, cobalah untuk tetap ke kampus, minimal jadi termotivasi utk lulus dan segera memulai skripsi

    2. cari teman seperjuangan yg sama2 baru mau skripsi, supaya kita ada partner utk diskusi dan saling memotivasi

    Eko, 0856 9238 9234
    baru mulai skripsi :D

    ReplyDelete
  9. Makasih Yah Infonya Salam Sehat Sukses Selalu http://pengobatanstroke119.wordpress.com/2014/07/16/pengobatan-stroke/

    ReplyDelete
  10. Keren banget bro Krisna, salam buat temen temen di KONTAN terutama yang di sebelah lo!

    ReplyDelete