Sunday, January 10, 2010

Balada liburan part 2 : Petualangan di Pantura

Bapak: “Kamu berani ga besok minggu nyopir sampai Cirebon?”

Gw: “Wah!!!!???” (syok, ga nyangka bakal di Tanya kek gitu)

Gw : Okelah kalau begitu (menjawab dengan nada seperti warteg boys)

Yup, gw di tawarin bokap tuk nyetir dari Pamulang-Cirebon. Inilah kesempatan gw untuk mencicipi jalanan pantura yang konon ganas dan gahar. Namun apabila gw berhasil sampai tujuan, gw akan mendapat “sertifikasi” menyetir dari bokap. Hahahha. Lagian Cirebon bisa dibilang hampir setengah perjalanan menuju Jogja, tujuan akhir kami. Jadi ga ada alasan buat gw untuk menolak (padahal dalam hati gw cukup deg2an lho! Biasa sok jago mode on!)

Sebelum tidur gw berdoa meminta keselamatan dan bimbingan-Nya. Sehabis itu gw bersiap dengan memikirkan rute besok pagi. Rute kami perjalanan kami ke Jogja adalah dari Pamulang kami akan masuk tol JORR Jakarta masuk dari Pondok Indah, hajar terus ambil yang tembus Bekasi, lalu masuk tol Cikampek. Turun dari tol itu kita belok kiri lalu masuklah kita di jalan Pantura (Pantai Utara). Pantura dimulai dari Cikampek melipir terus melewati Indramayu, Patrol, Kandanghaur, terus hajar sampai masuk tol Palimanan-Kanci. Lalu exit di Cirebon gw akan rehat digantiin kakak gw yang setahun yang lalu debut bawa mobil ke Jogja. Mangstap ya! Hahaha. And then habis itu, kita hajar terus masuk Jawa Tengah di Kota Losari. Jalan terus sampe Tegal, Brebes, Pekalongan dan Alas Roban. Setelah menghabiskan Journey to the East, akhirnya kita bergerak ke Timur laut melewati Weleri lalu Sukorejo. Hajar terus nyampe Temanggung, lalu masuk di Jalan Magelang dan sampailah di Kota Ngayogyakarto Hadiningrat. Dengan rute ini, jarak yang harus ditempuh adalah 579 km. Jeez! what a distance!

Minggu pagi kita bangun jam 4 pagi. Gw sekeluarga siap2 masukin tas ke bagasi. Cek n ricek semua siap dan kita berangkat. Tak lupa gw membuat tanda salib meminta bimbingan dan keselamatan dari Tuhan, secara gw emang rada nervous waktu itu, tapi darah muda gw bergejolak, inilah tantangan masa loe takut sih? Gitu kata hati kecil gw. Hahaha. Estimated time adalah 5.06 and here we go!

Gw menjalankan mobil dengan cepat, secara jalanan masih sepi mampus waktu itu. Di tol JORR Pondok Indah gw bisa melenggang dengan average speed sampe 120 km/h (pamer!) Apalagi pas di JORR Bekasi itu lebih senyap lagi, gw hajar sampe 150 km/h (pamer lagi!) Tapi beda pas uda nyampe Cikampek, jalanan mulai ramai tapi masih lancar (bahasanya radio elshinta banget!) Di perjalanan kita dengerin music dari I-Pod baru kakak gw yang dia beli dengan harga ekstra miring secara lagi mau ngabisin stok toko. Tawa dan canda pun bergantian mengiringi perjalanan, jadi gw ga terlalu nervous. Akhirnya tol Cikampek yang panjangnya sampai 70 km itu berhasil gw taklukkan. Hahaha! (bangga!)

Keluar dari Cikampek ada pertigaan yang amat sangat terkenal dengan kemacetannya sudah melegenda, beruntung waktu itu masih pagi, jadi masih lenggang. Kita ambil kiri, kalo kanan ke Subang. Dan inilah ujian sebenarnya. Dari JORR sampe Tol Cikampek bisa dibilang relatif enteng soalnya jalan tol tertib. Berbeda dengan jalan raya Pantura yang konon ganas itu. Tapi tenang, Mas Sorjan adalah pengemudi yang handal, berbekal ilmu dari perguruan stir mobil Panca Sari Jaya cabang Pamulang, dengan guru stir mobil gw Mas Joko (halo mas dimana pun kau berada sekarang!) yang notabene adalah mantan sopir bus Pantura, wejangan dan nasehatnya adalah bekal berharga gw untuk menghadapi jalanan Pantura (caelah bahasanya uda kayak pilem silat!)

Jalan Pantura itu bisa dibilang relative mudah, karena jalanannya sepi (iye kalo sekarang mang sepi, tapi kalo mudik, mbeludak!!!) dan cuma lurus-lurus doang. Tapi disitulah letak “bahaya”nya. Orang cenderung terlena, dan mengantuk, alhasil, banyak yang kecelakaan. Ada lagi satu hal yang unik tapi ngeselin di Pantura, yaitu truk dan bus selalu berada di jalur kanan yang notabene adalah jalur cepat (buset mantep banget ya, uda kayak sopir bus di Eropa aja!) Padahal mereka kalo jalan rendet banget, nyantai abiss. Jadi kalo kita mau nyalip harus lewat kiri Ada juga rombongan “penjala uang”, mereka adalah oknum pembangunan mesjid. Tapi yang ga gw suka dari mereka adalah mereka menutup jalanan dengan tong besar, sehingga kendaraan dipaksa melambat hingga titik nadir. Gw tau maksudnya kan biar orang ngelambat biar ngasi duit, tapi itu kan bahaya banget. Untung Mas Sorjan dapat melihat dari kejauhan sehingga dapt ngerem pada saat yang tepat.

Pemandangan Pantura di dominasi oleh sawah. Untung sedang hijau jadi segar gw ngeliatnya, kalo pas kuning…Sesekali kita melewati pantai. Yup jalan raya pantura berada sangat dekat dengan pantai, mungkin hanya sekitar 10-20 meter dari bibir ombak. Banyak warung-warung makan, restoran kecil-kecil, dan hotel sekedarnya. Juga di beberapa pomp bensin, kita mampir sejenak untuk pipis. Pesan: Jangan sekali kali menolak panggilan alam, mengganggu konsentrasi nyetir.

Lalu akhirnya kita masuk tol Palimanan-Kanci. Di tol ini sepinya naizubilah! Sumprit dah gw kebut sampe 160 km/h (lagi-lagi pamer!!!) Jarak tol yang kira-kira sekitar 23 km itu berhasil di tempuh dalam waktu sekitar 20 menit saja. Exit dari tol itu kita belok kiri dan akhirnya gw gentian sama kakak gw di sebuah pomp bensin. Sambil kencing, kita isi bensin juga karena bar sudah menunjukkan setengah dari full. Gw pun katam menyelesaikan perjalanan sejauh 270 km dengan selama sentosa dengan catatan waktu sekitar 4 jam (nyampe sono dah jam 9). Lumyanlah buat seseorang yang baru 6 bulan bisa nyetir (Bangga!)

Gambar Jawa Barat


Kakak gw yang sudah pro melanjutkan perjalanan kami. Kami hajar terus, sekitar 10 km dari pomp bensin itu kita masuk di Jawa Tengah di kota Losari. Kami hajar terus ke Timur. Lalu istirahat makan siang di Alas Roban di restoran sate gitu. Lalu kita hajar terus sampe Weleri, dari situ kita pergi ke Timur Laut untuk memotong jalan tidak usah lewat Semarang. Dari Weleri kita lewat daerah Sukorejo. Nah di kota inilah gw memutar kembali ingatan gw waktu kelas 2 SMA, gw pernah live in di sebuah desa di Sukorejo. Gw melewati gereja dimana dulu gw sama temen2 sesekolah bermalam sejenak dan menjalankan misa. Sungguh memorable.

Setelah itu kita melewati jalan pegunungan dan sampailah di Temanggung. Lalu dari situ kita hajar terus sampe jalan Magelang. Nah kalo udah nyampe Magelang hati terasa tenang. Karena Magelang dan Jogja cuma berjarak sepelemparan batu (halah!) Dan akhirnya gw sampai di rumah bude gw di Banteng Kaliurang pukul 16.30 dengan selamat sentosa. Amin. Bokap telah resmi pension dari dunia nyetir mudik karena dulu waktu gw msh kecil selalu doi yang bawa mobil. Nyokap lebih hebat lagi mata merem aja bisa nyampe Jogja (yaiyalah disetirin! Hehehe)

Gambar jawa tengah

Berikut tips-tips berkendara yang Mas Sorjan sarankan untuk keselamatan dan kenyamanan mudik pantura:

1. Periksa kesehatan kendaraan yang akan digunakan. Pastikan kendaraan berada dalam kondisi prima dan siap tempur untuk jarak jauh. Kondisi prima meliputi ban telah terisi angin penuh, oli masih baik (belum berwarna hitam pekat), mesin masih baik, dan bensin penuh. Untuk lebih memastikan, disarankan untuk mengecek ke bengkel dealer asli yang terpercaya

2. Jangan lupa membawa perlengkapan mobil seperti kunci ban, kotak P3K, dongkrak, senter dan ban serep

3. Kenali rute yang akan anda lewati. Bukalah peta dan tentukan rute untuk sampai ke kota tujuan. Peta juga wajib dibawa saat perjalanan, sehingga kalau bingung tinggal melihat peta.

4. Saat berkendara disarankan didampingi (co-driver) yang berperan sebagai asisten. Untuk mencegah kantuk, dan menjaga kewaspadaan serta kesabaran berkendara

5. Sebelum berangkat pastikan baterei HP anda telah terisi penuh dan juga pulsa yang cukup

6. Untuk jaga-jaga simpanlah nomor-nomor telepon penting seperti: polisi, bengkel anda

7. Saat mengalami sesuatu yang tidak beres jangan berhenti sembarangan di pinggir jalan. Kemungkinan itu merupakan ulah orang jahat, lebih baik agak mengalah pergi jauh dan berhenti di tempat aman seperti pomp bensin, restoran atau hotel.

8. Mengemudilah dengan tertib. Jangan melanggar lalu lintas. Jangan terburu-buru, sabar aja. Jangan lupa pake seatbelt

9. Bawa I-pod yang penuh lagu atau CD dan Kaset yang banyak. Secara kalo kelamaan nyetir lama-lama BT juga. Tapi awas, tetep focus pada nyetir, ntar malah karaoke lagi

10. Bawa cemilan. Selain untuk tombo ngantuk, berguna juga buat menahan lapar apabila melewati jalanan sepi tanpa restoran

11. Jalan raya bukan arena balap untuk juara satu atau mencetak lap time terbaik, tapi fasilitas yang diberikan negara untuk transportasi

12. Berdoa dulu dan menyetirlah dengan tertib

Dengan ini saya umumkan berakhirlah sudah balada liburan part 2. Eits jangan pergi dulu, masih ada balada liburan part 3 yang lebih seru dan mencengangkan! Petualangan gw di Ngayogyakarta Hadiningrat. See you in the next post, balada liburan part 3 : Petualangan di Ngayogyakarta Hadiningrat. Ketce leter!

Ad Maiorem Dei Gloriam

Bene Krisna

3 comments:

  1. wah lumayan ni kris infonya, g dah ga tersesat lg klo jalan-jalan apalagi lewat pantura (padahal tinggal lurus aj....hihihi)

    ReplyDelete
  2. hahaha. betul sekali. tapi biar kata cuma lurus2 doang, harus sering2 liat plang jalan kalo lg pertigaan ato perempatan, ntar slh arah lagi.hahaha

    ReplyDelete
  3. Huaaaaai….

    eh, buat yang lagi pingin shopping tapi males keluar karena; Males nyetir, Males parkir, males jalan or else… di ipopscollections bisa diandalkan loh ;)

    tinggal klik http://www.ipopscollections.com kamu bakal dapetin tas tas branded terbaru, kayak Louis vuitton, Prada, Gucci, Chanel, Tods, Hermes, Dior dll dengan harga MURAH

    Selain itu juga ada jam tangan keureeen abieees :)

    Yuuuk mampir

    ReplyDelete