Sunday, July 25, 2010

4 hari untuk selamanya

Uhuy!!! Gila kemaren gw barusan liburan sama temen2 gw ke Jogja. Mantap gan! Seru banget! Sungguh 4 hari yang tak terlupakan, sebuah petualangan, yang dahsyat dan seru tak terkira. Ada 1001 cerita dengan 1001 rasa. 4 hari yang setiap detiknya sungguh memorable abis. Perjalanan ini memang sarat cerita, bahkan dari awal sebelum keberangkatan pun sudah mengalir kisah, sampe titik terakhir kita pulang. Cekidot!

Berawal dari keinginan yang amat sangat besar dari Bank Raff yang pengin banget jalan ke Jogja. Gayung bersambut, kita sebagai teman dekatnya juga sebagai mahasiswa yang haus liburan setelah kerja keras banting tulang, banting bibir dan banting jari (kan anak ilkom banyak ngomongnya sama nulisnya. Haha) satu semester menyanggupi untuk capcus ke sana. Kita uda nyiapin rencananya sejak jauh2 hari sebelumnya dari habis UAS. Kita mulai berunding, memikirkan bagaimana transport, mau nginep dimana dan segala macam persiapan lainya. Banyak terjadi perdebatan, tentang kreta, bus, pesawat, sewaan mobil dan lain2. Gw minta tolong ini itu sama tante gw. Akhirnya setelah browsing di Internet kita nemu tiket Air Asia 364 rb pulang pergi, anjrit murah abis! Dapet dah tuh tiket 21 ampe 24. Berangkat jam 6 pagi, bakilnya dari sono jam 9 malem. Emang sih jdwalnya rada ga enak, yah namanya juga tiket murah. Kita pun akhirnya dapet kepastian nginep di rumah eyangnya Anggie. Namun masalah belum berakhir, Bank Raff rada keberatan dengan itu soalnya katanya dia takut ada teroris bakal ngebajak pesawat kita!!! Serius!!! Ga deng! Hahaha. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan dan solusi yang kita tawarkan saat gw ma Jawir makan martabak di Pamulang sambil nonton piala dunia Korsel vs Uruguay, akhirnya dia memutuskan buat capcus sendiri naik kereta. Oh ya sekitar seminggu sebelum capcus Shearen memutuskan untuk ikut, berangkatlah dia dengan kereta bareng Raff *Cieee…..uhuy!!! Gw curiga 7 bulan setelah ini, Shearen mulai bolos kuliah dan cuti panjang terus burgernya makin melebar, dan raff mulai rajin cari kerja part time, jadi downline gw, pokoknya cari kerja, buat ngidupin anaknya. Hahahaa. One of the best jokes we’ve made!!! hahaha

Rasanya kayak setahun nunggu tanggal itu, soalnya kita uda ga sabar buat pergi.

Akhirnya hari yang dinanti itu akan segera tiba. Selasa malem tanggal 20. Gw ga bisa tidur. Gw uda nyiapin buat tidur cepet jam 9 malem, soalnya gw bakal brgkat dr rumah jam stgh 4 pagi biar ga bangun kesiangan takut ketinggalan pesawat. Entah karena kebiasaan begadang atau terlalu excited, gw malah jadi ga bisa tidur. Yang ada cuma tidur ayam gitu, merem melek ga karuan. Lalu sampailah jarum jam menunjukkan angka 3, gw bangun terus mandi, siap2 terakhir terus capcus dah gw ke bandara dianter bokap.

Sampe bandara anak2 uda pada nyampe duluan, kita check-in capcus dah kita ke pesawat. Saat pesawat berangkat, gw lebih banyak tidur soalnya kursi gw rada kepisah sama anak2, mana sebelah gw bule yang ga bisa basa Inggris. Anjrit ini bule goblok banget! Kalah ma gw anak Pamulang yang di peta aja ga nampak, *ngocol mode on! Hahaha. Sepanjang penerbangan dia baca buku gitu, dan kalo gw intip bukunya hurufnya bukan alphabet, kek huruf Rusia gitu. Yoda gw merem dah, ngantuk.


Isi tenaga buat perjalanan hari ini


Otw di langit mana gitu


Hasrat narsis tak tertahankan, habis landing langsung foto2. Amin puji Tuhan kita mendarat dengan selamat sampe tujuan.

Raff dan Shearen yang berangkat malem duluan uda nyampe duluan dan memilih untuk langsung capcus ke rumah eyangnya Anggie di Wirobrajan. Sedangkan kita akan menuju dengan TransJogja. Berbekal peta, nekat dan sikap sok berani dan sok tau, gw dengan pede jaya menjadi Tour Leader untuk mengarahkan jalan.




Di perjalanan dalam bus transjogja

Tapi niat tulus gw mengantarkan teman2 sampe tujuan dikhianti oleh peta jahanam, anjrit sumpah tuh peta ga informative banget dan menjebak, alhasil kita kelewatan halte untuk turun dan bablaslah kita. Kita pun turun harus turun dan pergi ke halte dengan jurusan yang tepat. Sambil mengangkat koper dan tas yang kita bawa kita melewati eksotiknya kota Jogja ditemani panas matahari pagi, lumayanlah pemanasan, jogging pagi di Jogja. Hahaha


Akibat telat turun dari halte

Akhirnya setelah naik gunung, turunin bukit, nyebrang sungai, dan melewati padang rumput liar *lebay anjrit! Ga kek gitu! Hahaha, kita akhirnya sampe di rumah eyangnya Anggie. Kita kemas2, terus kita sarapan angkringan dulu depan rumah eyangnya Anggie.


Makan angkringan. Emang sih porsinya dikit dan kita jarus nambah berapa kali, tapi tempenya enak banget


Perjalanan dilanjutkan dengan jalan kaki mpe benteng vredeburg




Mejeng depan benteng


Prajurit lapor memberi hormat sama Pak Jendral






Jaman sudah berubah, meriam bukan lagi sosok yang mengerikan




Benteng berisi diorama yang memerankan scenario jaman perang kemerdekaan


Penuh dengan sejarah kemerdekaan


Menuju Taman Pintar




Disambut gerbang air mancur

Sepeda spektrum warna


Sungguh kumpulan pemuda dengan masa kecil kurang bahagia, mainan ini sedianya adalah untuk anak2 dengan usia maksimal 12 tahun. Lihatlah mereka apakah ini anak umur 12 tahun? Haha


Permainan jahanam, gw mual banget, gw uda mau nangis disitu :(

Teler, pusing...haha


Jungkat-jungkit


Genjot terus ampe mampus. hahaha



Adu kepintaran dengan mainan IPTEK


Setelah menyelesaikan seluruh area permainan, kita tiba di teater 4 dimensi.


Menonton dengan kacamata 4D

Di situ menyaksikan film tentang luar angkasa gitu, actually it’s a good movie, gambarnya bagus 4D, efek angin, dan suaranya juga oke, tapi menuurut gw filmnya ga cocok aja sama gw, ga meaning, and betein banget, mana gw capek uda smalem ga tidur, jalan seharian, mana ACnya adem udah gitu kursinya empuk, larutlah gw dalam tidur. Tentu saja dibarengin raja molor ilkom A, Jawir. Yup kita berdua sukses tidur nyenyak di dalem. Ibaratnya kita berdua bayar 15ribu cuma buat numpang tidur di kursi empuk, full ac, pake kacamata lagi! Dahsyat bukan! Hehehe.

Habis nonton kita turun ke food court buat makan siang. Sayang sekali disitulah musibah terjadi, disitulah Raff mulai sadar HPnya ga lagi di kantongnya. Panik dan bingung menggerogoti. Selesai makan kita mencoba mencari kembali di lokasi yang tadi kita kunjungi, kita juga sudah minta bantuan sekuriti tapi tetep ga berhasil. Lalu kita memutuskan untuk capcus aja balik ke rumah eyang, soalnya kita juga uda pada capek, dan sebagai bentuk keprihatinan kita sama Raff, masa kita rekreasi dia murung sendirian.

Malemnya, martabak telor sukses mengembalikan senyum Raff, dan tentu saja akibat ulah suatu jokes, yang sebenarnya agak menjijikan dan najis untuk dibahas yaitu, “PENTEK” yang artinya penjahat ketek. Lalu ada PUSPITEK, pusat pendidikan penjahat ketek, dan guyonan dan candaan malam itu semuanya ga lepas dari ketek! Najis banget! Tapi kocak. Hahahaha :D

2 comments:

  1. anjrittt .. yeah .. hari pertama .. musibah buat gw .. ahahhah
    tapi pentek .. dahsyat ..
    sukses mass ...

    ReplyDelete
  2. pentek save the 1st day,wkwkwk

    ReplyDelete